[#makanpakereceh di Jogja] Gudeg Malam Wars: Bromo vs Permata

Walaupun udah beberapa kali ke Jogja, Ms. Mimin belom pernah nyobain gudeg yang buka malem. Maklum anaknya mudah ngantuk jadi suka nggak tahan kalo mesti jajan malem-malem. Tapi mumpung udah di Jogja, akhirnya Ms. Mimin membulatkan tekad untuk nyobain gudeg malam. Setelah tanya temen-temen, pilihan Ms. Mimin jatuh kepada Gudeg Bromo dan Gudeg Permata.

Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti
Jl. Gajah Mada
21.00 – 02.00

Ms. Mimin dateng ke Gudeg Permata duluan karena bukanya paling “pagi”. Dateng jam 10 malam, ternyata udah banyak aja yang mengerumuni tempatnya. Gudeg Permata ini termasuk dalam gudeg basah, jadi pake kuah didalamnya. Makanya deretan panci berkuah yang isinya beda-beda berjejer di sana. Cara pesennya, tinggal datengin masnya dan pesen mau gudeg apa. Nanti ditanya mau tambah ayam atau telur. Setelah pesen gudeg dan minum, bakal dikasih nomor dan tinggal cari tempat duduk deh. Nggak perlu bingung cari tempat duduk soalnya selain bisa di duduk di meja atau lesehan di tenda sebelah tempat gudeg, ada banyak meja di dalam ruko.

Deretan panci gudeg yang langsung bikin ngiler pas dateng

Ms. Mimin pilih gudeg komplit dengan tambahan paha bawah dan temen Ms. Mimin pilih gudeg komplit dengan tambahan seporsi krecek. Buat yang doyan pedes, bakalan suka banget sama kreceknya Gudeg Permata. Pedesnya edun dan teksturnya kenyal nggak terlalu lembut! Selain itu, kuah arehnya banyak yang bikin gudegnya jadi gurih. Porsi nasinya juga banyak jadi bakal cocok kalau lagi kelaperan makan di sini. Harganya mulai dari Rp 25.000-an belum termasuk minum!

Gudeg Bromo Bu Sukijo/Bu Tekluk
Jl. Gejayan No. 2C
23.00 – 05.00

Ms. Mimin dateng ke Gudeg Bromo 15 menit sebelum buka, dan ternyata udah ada sekitar 10 orang yang ngantri! Karena lapak jualannya belum disusun, jadi pada ngantri sambil duduk berderet di ruko. Sekitar jam 11 malam ketika ibunya dateng, langsung lah kami semua berdiri dan ngantri sesuai urutan tadi. Walaupun sama-sama jual gudeg basah, tapi kalau di Gudeg Permata ada 2 orang ibu yang nyiapin gudeg, sedangkan di Gudeg Bromo ini cuma ada satu ibu yang nyiapin gudeg. Jadi mesti ekstra sabar pas ngantri. Setelah 30 menit mengantri, akhirnya giliran Ms. Mimin buat pesen!

Tempe garit wajib pesen enaknya nggak nahan!


Ms. Mimin pilih gudeg pake suwiran ayam dan tempe garit (ini wajib banget dipesen!). Secara porsi, Gudeg Bromo ini pas banget sama perutnya Ms. Mimin yang imut. Nasinya nggak terlalu banyak tapi suwiran ayamnya banyak! Kuah arehnya agak lebih gurih dari Gudeg Permata. Kreceknya pedes, tapi nggak sepedes di Gudeg Permata kok dan masih aman di perut. Harganya mulai dari Rp 20.000-an belum termasuk minum!

Menurut Ms. Mimin enakan yang mana??
Dua-duanya enak! Gudeg Permata cocok buat yang suka pedes, porsi makannya gede dan lebih suka makan nyaman di meja dan kursi. Sedangkan Gudeg Bromo cocok buat yang suka gurih, porsi makannya sedang dan nggak masalah kalau mesti makan sambil duduk lesehan.

Kamu punya tempat makan gudeg malem favorit? Kasih tau di kolom komentar ya!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s